Jokowi-Ahok Mengubah Wajah Kumuh Jakarta

25 Aug 2013

Jakarta adalah Ibu Kota Negara kita yang sejatinya menjadi kebanggaan bersama. Kota metropilitan yang merupakan gerbang utama Indonesia. Tetapi kekumuhannya adalah bagian dari wajah Jakarta akibatnya banyaknya gubuk di mana-mana.

Karena kurang mendapat perhatian dari Pemprov, sehingga gubuk-gubuk liar berdiri di bantaran sungai dan di sekitar waduk. Lama-kelamaan seakan sudah menjadi milik sendiri. Untuk mengusurnya bukan menjadi pekerjaan mudah, Akhirnya terjadi pembiaran. Kalaupun ada upaya memindahkan membutuhkan biaya yang tidak sedikit.

Selain kekumuhan yang merupakan bagian khas dari Jakarta adalah PKL yang seakan mendapat angin berjualan bukan pada tempatnya. Dari trotoar. Sedikit demi sedikit kemudian hampir menguasai seluruh jalan akibat pembiaran.

Kalau pun ada penertiban sekadar aksi belaka biar kelihatan ada kerjanya. Selanjutnya tak ada tindakan lagi. Hal ini tak ayal menimbulkan ketidak-nyaman pengendara dan pejalan kaki.

Sampai akhirnya datanglah pasangan pemimpin baru Jakarta, Jokowi Widodo Jokowi) dan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) yang mengusung perubahan. slogan ‘Jakarta Baru”.

Bukan sekadar slogan. Karena ditindak-lanjuti dengan aksi nyata yang memberikan harapan. Walau juga membuat gerah yang tidak ingin ada perubahan. Sebab sudah menikmati kenyamanan dalam kesemberawutan selama ini.

Penertiban PKL Tanah Abang dan relokasi penghuni di sekitar Waduk Pluit adalah langkah awal untuk membenahi Jakarta secara keseluruhan. Karena akan ditindak-lanjuti dengan aksi selanjutnya.

Dalam hal kepemimpinan Jokowi-Ahok tidak asal main gusur saja. Tetapi juga disediakan lokasi baru yang lebih baik dari sebelumnya.

Khususnya dalam mengubah kekumuhan Jakarta yang terdapat banyak gubuk liar, Jokowi -Ahok mengambil langkah dengan membangun banyak rusun sederhana dengan harga sewa murah nantinya. Jumlahnya mencapai puluhan ribu unit.

Sesuai rencana dan sedang dalam pengerjaan ada Rusun Daan Mogot-Cengkareng, Rusun Muara Angke, Rusun Rawa Bebek, dan rusun di wilayah Jatinegara. Sebagian rusun dibangun oleh perusahaan properti sebagai bentuk CSR atau tanggung jawab sosial perusahaan.

Bahkan menurut Ahok, di kawasan Marunda nanti akan dibangun proyek percontohan superblok dengan lahan seluas 100 hektar yang akan ditambah menjadi 400 hektar. Nantinya akan dibangun rusun yang mencapai sekitar 17 ribu unit untuk warga yang tidak mampu.

Wow…bisa dibayangkan perubahan apa yang akan terjadi? Wajah kumuh Jakarta dengan gubuk liar yang bertebaran akan segera hilang.

Seperti yang sudah berjalan adalah memindahkan warga yang ada di kawasan Kampung Pulo, Jakarta Timur untuk normalisasi sungai Ciliwung. Karena Kampung Puola merupakan langganan banjir selama ini. Untuk itu 1.200 unit rusun sudah disiapkan di Jatinegara dan rencananya di beberapa wilayah lagi.

Bila melihat kinerja pasangan Jokowi-Ahok, tentunya bukanlah omongan kosong dalam waktu yang tidak pakai lama wajah Jakarta akan berubah. Kekumuhan akan menjadi kenangan masa lalu. Bukankah hali ini layak untuk diapresiasi?

Sumber bacaan: Tempo.co


TAGS


Comment
-

Author

Manusia yang ingin berusaha menjadi lebih baik

Search

Recent Post